Lewati ke konten utama

Girl We Can
Girl We Can
8.220
Moderator

Hi! It's Girl We Can, support system for women to achieve their life goals through community and content. Welcome to the community, and let's supporting each other!

Halo! Selamat datang di komunitas Girl We Can dari Rimma.co

Dari kita untuk kita, grup ini bisa menjadi wadah kalian untuk: 

- Saling berbagi cerita dan bertanya seputar karir, bisnis, jurusan kuliah, tips merawat diri, dan problema kehidupan lainnya

- Bergabung dengan berbagai grup yang bisa mendukungmu

- Mempromosikan usaha yang sedang dirintis atau jasa freelance kamu 

- Membagikan lowongan pekerjaan dan mencari pekerjaan

- Networking dan berkolaborasi!

Punya pertanyaan, ide, atau lainnya? Dengan senang hati akan kami tampung dan dengarkan di hello@rimma.co

Terima kasih ya sudah bergabung di grup ini! The more the merrier, jadi ajak-ajak temanmu juga ya untuk gabung di grup ini ❤️

Blog
Ditempel

Belajar dari Pengalaman Pertama Wawancara Kerjaku 🙋🏻‍♀️

Masih inget gak gimana rasanya pas pertama kali wawancara kerja?

Kalau inget dulu waktu pas awal aku wawancara kerja, rasanya tuh deg-degan banget. Antara bingung mau nyiapin apa aja, kira-kira dapet pertanyaan yang susah gak ya? sama pertanyaan lainnya yang ujungnya jadi overthinking. Apalagi belum punya pengalaman kerja sama sekali, kan jadi makin grogi. Jadi suka ketawa sendiri kalau inget saking gugupnya waktu itu haha. Tapi itu jadi pengalaman yang gak terlupakan banget!

Dateng tepat waktu dan jawab pertanyaan dengan tenang 

Aku punya tips nih, kalau mau wawancara kerja datengnya kalau bisa jangan mepet. Aku biasanya dateng satu jam sebelum waktu janjian. Soalnya kalau kita dateng lebih awal bisa ngasih first impression yang bagus, lho. Aku juga suka dateng lebih awal soalnya minimalisir kalau ada yang kurang atau ketinggalan, jadi masih bisa diakalin gitu. 

Waktu wawancara dulu, inget banget aku ngejawab pertanyaan agak terburu-buru saking groginya jadinya banyak kata yang belibet. Akhirnya aku disuruh tarik nafas dulu yang panjang biar agak tenang sama interviewer-nya. Malu sih sebenernya haha, tapi ternyata cara ini tuh ampuh. Aku jadi bisa jawab pertanyaan lain lebih lancar. Intinya sih dibawa santai, dan pertanyaannya juga ternyata gak sesusah dan seseram itu. 

Oh iya penting nih, kita juga harus tau kemampuan diri kita sampai mana. Soalnya ini yang nentuin kita cocok atau nggak di bidang yang kita apply. Punya semangat sih boleh, tapi jangan maksain juga. Jujur aja kalau ada beberapa kemampuan yang mungkin kamu gak bisa. Soalnya kan kalau udah keterima kerja nanti jadinya repot sendiri kalau bohong. Punya kekurangan itu wajar banget, karena kita gak mungkin sempurna. Pertanyaan yang masih aku inget itu pas bagian disuruh ceritain diri kita sendiri. Jujur ini yang buat aku bingung. Soalnya kadang aku sendiri aja masih belum kenal diri aku sendiri hehe. Tapi biasanya aku jelasin kekurangan dulu baru kelebihan. Jadi punya kesan, meskipun aku punya kekurangan ini tapi bisa aku tutupi sama kelebihan yang satu lagi.

Namanya yang serba pertama itu emang bikin deg-degan. Tapi bukan berarti gak bisa ngelewatinnya. Kamu sendiri gimana punya pengalaman lucu gak pas wawancara, atau malah baru dapet tawaran kerja? Semangat ya!

Blog
Ditempel

Perkara Gak Bisa Ngatur Waktu, Kerjaan Jadi Keteteran! 😩

Siapa yang masih suka kesulitan dalam hal time management?

Aku ngerasa kalau time management itu penting banget sih di kehidupan sehari-hari. Terutama buat kerjaan. Apalagi kalau ada deadline, belum beresin kerjaan lain, terus harus ngejar meeting juga. Kalau gak pinter ngatur waktu ya repot sendiri jadinya. Aku pernah ada di posisi itu dan kacau banget. Semua kerjaan jadinya numpuk, jadi burnout soalnya harus ngerjain semuanya dalam satu waktu biar cepet selesai. Akhirnya aku coba atur waktu yang bener, biar gak stres lagi. Apalagi pas lagi Work From Home gini yang godaannya pasti banyak banget.

Dicicil satu-satu jangan dikerjain di satu waktu

 

Aku tuh anaknya cukup mager, jadi kalau mood ku lagi gak bagus mau kerja pun jadinya suka setengah hati. Ujung-ujungnya nanti lagi. Pas tahu udah mepet deadline ya panik hehe Tahu sih sifat ini tuh jelek banget, makannya mulai usahain buat nyicil kerjaanku dikit-dikit. Emang harus agak dipaksa sih, tapi kalau gak gitu ya gak akan berubah. Misal nih aku punya waktu deadline seminggu. Aku cicil tuh tiap hari kerjaannya, gak harus banyak yang penting ada progres. Ternyata cara ini cukup ampuh di aku, soalnya beberapa kerjaan malah ada yang udah beres sebelum deadline. Walaupun ada yang masih mepet, kerjaan yang ditambah gak terlalu banyak.

Kenapa kaya gitu? soalnya kalau dicicil gitu aku juga bisa sambil ngerjain kerjaan lain juga. Jadinya selang-seling gitu. Oh iya, aku juga selalu kasih batas waktu. Biasanya aku baru bisa mikir lancar itu pas malem kalau ga subuh. Jadi aku selalu kasih waktu sejam atau dua jam buat kerja. Diselingi sama istirahat 15 menit. Makanya punya jam di meja kerja itu penting. Dan satu lagi paling penting harus jauh-jauh dari handphone! Soalnya itu adalah godaan terbesar kalau lagi kerja. Siapa yang setuju?

Oh iya karena aku suka nulis, aku suka catet kegiatan apa aja yang harus aku kerjain di jurnal yang aku punya. Apalagi kalau ada meeting penting. Jadinya gak ada yang kelupaan. Tapi kalau kamu gak suka nulis, bikin notes di handphone atau pakai google calendar juga bisa ko. Yang penting ada pengingat aja. Maklum makin dewasa kadang udah mulai lupa haha

Intinya sih mulai dari hal yang kecil dan konsisten. Kalau time management nya udah baik,ngerjain apapun juga jadinya santai aja. Kalau kamu gimana nih? Punya tips ngatur waktu juga gak atau kamu orangnya disiplin banget? Boleh lho, sharing.

Blog
Ditempel
Self Care

Sekarang Waktunya Jadi Perempuan Mandiri & Kuat! 🙋🏻‍♀️💪🏽

Hmm...ngerasa gak sih semakin kita tumbuh dewasa, tuntutan dalam hidup juga makin besar?
 

Entah itu masalah karir, finansial, percintaan yang sampai ngaruh banget ke kehidupan. Kalau aku lagi ngerasain hal ini nih dan aku sadar buat bisa ngelaluin semuanya kita harus punya sikap yang mandiri dan kuat. Kenapa? ya pada akhirnya kita cuman bisa ngandelin kemampuan diri sendiri buat bertahan.


Sayangnya kadang numbuhin rasa ini tuh susah banget..

 

Emang sifat ini tuh perlu dilatih dan harus dibiasakan. Setelah baca beberapa artikel, ternyata kita bisa mulai dari menghargai diri sendiri dulu. Ini yang lagi aku lakukan, dengan menghargai diri sendiri jadi ngelatih aku buat gak terlalu mikirin omongan orang yang berusaha menjatuhkan. Ya, namanya juga hidup, ada aja yang gak suka yang seringnya bikin aku jadi drop. Setelah dipikir mungkin aku jadi gampang drop soalnya aku sendiri belum bisa ngehargain diriku sendiri. Dan aku terima aja gitu pas orang lain ngerendahin aku. Padahal kalau gak mulai dari aku sendiri yang ngehargai, mau siapa lagi? 

Dan ternyata dari menghargai diri sendiri ini juga bikin aku jadi lebih percaya diri. Percaya sama kemampuan sendiri dan berani menentukan langkah apa yang aku mau. Dulu, aku selalu ikut-ikutan orang kalau nentuin keputusan. Ujung-ujungnya? Cuma berasa nyiksa diri. Kalau udah pede jadinya gak bergantung sama orang lain dan jadi terbiasa mandiri. Tapi bukan berarti gak nerima masukan dari orang lain juga, karena menurutku menerima kritik dan saran itu penting buat ngembangin diri. Buat pola pikir aku jadi lebih luas dan ngelatih mental jadi lebih kuat. Jadi gak gampang baperan yang apa-apa selalu masukin ke hati. Soalnya dulu aku kaya gitu hehe. Yang aku rasain kalau mentalku kuat, tekanan apapun bisa dihadapi jadi lebih tenang. 

Oh iya, selalu sabar sama nikmatin prosesnya itu juga jadi yang terpenting sih. Apapun proses yang dilalui entah itu masalah kerjaan, nunggu jodoh yang gak dateng-dateng, mau coba buka usaha baru. Sabar itu jadi kunci utama. Ambisius sih boleh tapi jangan sampai sifat itu malah jadi bumerang buat diri sendiri. 

Apalagi zaman sekarang yang kayanya perempuan juga harus serba bisa deh, ya kalau bukan kita sendiri yang ngelindungi diri sendiri siapa lagi?

Blog

Ku Kirimkan Hampers Ini untuk Menggantikan Aku yang Nggak Bisa Silaturahmi 💕

Pas aku lagi scrolling Instagram, instastories ku penuh sama temen-temen yang lagi unboxing hampers.

Ada yang sama juga? Kayanya hampers ini lagi trend, deh. Dulu aku bilangnya ini parsel, mungkin sekarang disebut hampers soalnya dibungkus lebih cantik sama aesthetic kali ya. Jadi gak keliatan kaku banget dan jadinya lucu. Dulu jamannya aku terima parsel isinya tuh biasanya selalu ada sirup botol sama kue kaleng. Ukurannya juga gede banget.Kalau hampers gini aku liat isinya lebih simpel sama modern. Akhirnya aku jadi kepikiran buat kirim hampers juga buat temen sama keluargaku nih. Apalagi dengan adanya himbauan untuk nggak mudik dan silaturahmi jauh, sepertinya mengirim hampers bisa jadi solusi hari raya kini.

Gak harus mahal yang penting bermanfaat

via livingloving
via livingloving

 

Hampers paling aman pastinya ngirim makanan. Kalau aku sendiri makanan yang dikirim gak harus selalu kue, tapi bisa juga makanan berat yang dimasak sendiri kaya menu lebaran opor atau rendang yang bisa dikirim hari itu juga. Soalnya biar bisa langsung dinikmati sama semuanya. Sekalian promosi makanan sendiri gak ada salahnya juga kan? haha. Biar keliatan cantik jangan cuman dibungkus pake goodie bag aja tapi dibungkusnya bisa ala-ala bento gitu, jadinya keliatan lebih eksklusif. 

Terus karena lebaran kali ini kita lagi karantina juga, jadinya butuh sesuatu yang bisa ningkatin daya tahan tubuh. Akhirnya aku kepikiran buat kirim jamu. Minuman tradisional ini lumayan ampuh buat ningkatin imun. Ada banyak rasa dan bisa di stok dalam waktu lama cocok buat dikirim ke luar kota. Bisa juga buat jadi detox sehabis menyantap makanan lebara, biar lemak dalam tubuh ilang. Kalau aku biasanya pesan di Rahsa Nusantara. Kamu bisa cek aja Instagramnya di @rahsa.nusantara.

Terakhir kasih lilin aromatherapy. Menurutku aromatherapy bisa jadi isi hampers yang unik. Soalnya bisa bikin rumah jadi tambah harum pas nyambut hari kemenangan nanti. Gak cuman badan aja yang harus wangi tapi rumah juga. Enaknya nih banyak yang udah tersedia dalam bentuk hampers set lucu gitu yang harganya juga masih oke, ko. Cocok banget buat aku yang anaknya anti ribet club. Jadi tinggal kirim aja deh. Kamu bisa intip nih salah satu toko favoritku di Instagramnya @scentandlight.

Kalau kamu sendiri gimana, tim kirim hampers atau malah banyak dapet hampers? 😉

Blog

Alternatif Dessert untuk Lebaran 🤤

Sabaaarrr~ dikit lagi nih!

Udah punya persiapan apa buat lebaran? Satu yang gak mungkin ketinggalan pasti makanan khas hari raya Idul Fitri, kan? Aku mau nanya nih, apa sih menu wajib kalian pas lebaran? Kalau aku harus ada opor ayam sama sambal goreng ati. Dua makanan itu tuh, favorit aku banget. Jadi kalau gak ada berasa gak lebaran jadinya. Tapi kadang aku juga suka jadi eneg sendiri kalau tiap hari makannya itu-itu lagi, haha. Makanya aku suka sediain makanan lain buat ngimbangin.

Biasanya suka pilih menu makanan atau minuman yang seger sama manis

Via Hellosehat
Via Hellosehat

Karena rata-rata makanan lebaran itu berkuah sama bersantan, aku mutusin untuk menyediakan cita rasa yang beda biar gak bosan. Buat minuman aku selalu bikin sirup serutan melon. Rasanya seger banget apalagi kalau diminum pas dingin-dingin, lebih mantep! Kenapa melon? Soalnya buah ini punya kandungan air yang banyak. Perut jadi terasa “dingin” dan enakan, kalau diminum sehabis menyantap segudang makanan bersantan. Netralin perut banget, deh. 

 

Selain yang segar-segar, makanan lebaran juga gak lengkap kalau gak ada kue. Buat yang satu ini, favoritku adalah kue kastengel. Awalnya cuma makan satu, lama-lama bisa habis setoples sendiri. Duh, apa kabar berat badan? Karena gak mau keterusan, akhirnya aku iseng nyari resep dessert yang enak dan gampang dibuat. Setelah cek sana sini, pilihanku jatuh ke Puding Gyukaku. Iya, dessert yang terkenal dari salah satu restoran jepang itu. Ternyata buatnya gampang dan cocok dihidangkan pas lebaran, lho. Kalau mau coba, kamu bisa cek resepnya di Instagram @Putrihabibie.

Aku berharap makanan pendamping ini bisa buat lidahku gak terlalu eneg karena selalu makan makanan khas lebaran macam opor atau rendang. Kalau kamu sendiri gimana? Apa nih, masakan favorit lebaran kamu? 

 

Blog

Yang Berbeda di Hari Raya Ini... 🕌

Gak kerasa lebaran bentar lagi ya, bebs? Lebaran kali ini emang beda banget kaya tahun kemarin, gak bisa kumpul bareng keluarga dulu. Bahkan buat Shalat Ied pun dianjurkan dari rumah. Meskipun gitu aku berusaha buat gak terlalu sedih, tapi coba dilihat dari sisi lain.

Ngerasa Kalau Ternyata Moment Kumpul Sama Keluarga Besar Itu Berharga

Via BBC
Via BBC

Meskipun aku gak punya kampung halaman, tetap aja tahun ini mau gak mau aku harus diem di rumah dan gak silaturahmi ke rumah sodara yang masih satu kota. Sedih sih, cuman demi kebaikan semua. Ada moment yang buat aku kangen, biasanya di keluargaku kalau lebaran selalu kasih THR dengan cara saweran. Sekarang kirim THR cuman bisa transfer aja, ngerasa beda banget gak sih? Belum lagi pertanyaan dari para tante yang nanya “Kapan nikah?” kadang ngerasa ngeselin, tapi sekarang kalau diinget jadi bikin kangen dan cuman bisa dibawa ketawa aja. Hihi

Meskipun gitu aku tetap berusaha biar vibes lebaran ini tetap kerasa. Caranya? aku tukeran atau kirim parcel buat saudara atau teman. Biasanya parcel yang aku kirim, kue sama masakan buatan mamaku. Sederhana, tapi cara ini buat aku jadi tetep ngerasa suasana lebaran. Lebaran pas pandemi gini juga ngajarin aku buat gak boros. Meskipun banyak diskon dimana-mana aku tetap berusaha buat belanja seperlunya aja. Kalau di tahun kemarin aku bisa beli baju lebaran yang lumayan banyak, tahun ini beli satu aja udah cukup karena cuman di rumah aja gak kemana-mana. 

Aku juga sadar kalau ternyata waktu sama keluarga dan teman yang selama ini mungkin gak aku syukuri ternyata seberharga itu. Mungkin dulu sebelum pandemi kalau kumpul lebaran ya kumpul aja, malah kadang masih sibuk sama handphone masing-masing. Eh ternyata cuman bisa ngobrol lewat telepon itu lebih gak enak. Ya, berharap aja semua ini cepat selesai dan bisa kumpul bareng lagi.

Kalau kalian gimana? Udah siapin persiapan apa aja buat lebaran tahun ini yang beda dari tahun sebelumnya? Sharing, yuk.

Blog

Pentingnya Punya Skill Lain Pas Kerja 💁🏻‍♀️

Pas pertama kali kamu daftar kerja atau masuk kerja, hal apa sih yang paling kamu siapkan bebs? Aku masih inget pas pertama kali dapet tawaran kerja, rasanya deg-degan dan masih bingung harus gimana. Apalagi pengalaman masih minim, takut serba salah. Belum mikir gimana teman kerja nanti bakal baik atau engga. Aku nyadar hard skill aku aja masih kurang. apa aku bakalan bisa survive

Akhirnya aku coba pelajari beberapa soft skill 

Via Freepik
Via Freepik

Aku termasuk yang butuh waktu buat bisa berbaur sama orang baru, makannya aku coba belajar buat lebih komunikatif sama orang. Awal-awal pasti kaku banget, tapi aku coba biasain dari hal kecil. Kaya nyapa duluan orang di kantor, berawal dari situ lama-lama jadi kebiasaan buat ngobrol. Hal ini yang ngelatih aku buat gak gugup ngomong di depan banyak orang. Apalagi kalau udah presentasi, biasanya aku bakal sering latihan depan kaca diulang-ulang apa aja bahan materi yang mau disampaikan nanti. Hasilnya aku bisa lebih lancar dan klien pun senang sama hasilnya.

Selain itu juga sebisa mungkin aku selalu tepat waktu dalam hal apapun. Gak dibiasain telat masuk kantor atau submit kerjaan. Soalnya hal-hal sepele gini yang justru bisa buat performa jadi jelek. Soft skill management waktu itu penting banget, apalagi kalau harus terbiasa meeting sana-sini dan harus ngatur jadwal biar gak bentrok. Soalnya Time is money ,ya gak? 

Terakhir, aku selalu tanamkan dalam diri aku untuk gak selalu merasa puas dalam suatu hal. Ini yang buat aku jadinya suka pelajari hal baru meskipun bukan di bidang aku sendiri. Jangan sampai punya sifat ngerasa “serba tahu”, dan gak mau dengerin masukan dari orang. Bisa buat diri gak jadi berkembang ke arah yang lebih baik. Soft skill ini juga yang ngebantu aku buat bisa berpikir lebih kreatif lagi ga monoton gitu-gitu aja.

Kalau kamu sendiri gimana nih? punya pengalaman atau persiapan khusus pas masuk kerja gak? boleh lho sharing di sini.

Blog

Hilangkan Kebiasaan Selalu Nunda Kerjaan 🙅🏻‍♀️

Halo bebs, apa kabar? Semoga baik ya. Kalian ngerasa gak sih kalau lagi work from home gini, produktivitas bukannya nambah tapi malah nurun? Well, itu yang lagi aku rasain akhir-akhir ini. Karena berasa suasana gak lagi di kantor, jadinya suka nunda kerjaan. Banyak distraksinya, alhasil kerjaanku jadi suka keteteran sendiri. 

 

Lama-lama bisa buat waktu kerja berantakan 😩

Via Freepik

Ternyata sikap kaya gini tuh disebutnya Procrastination alias si penunda. Hal negatif yang aku rasain punya sifat ini adalah kerjaan jadi numpuk di satu waktu. Padahal sebelumnya punya waktu banyak buat ngerjain kerjaan atau kegiatan itu. Hal ini tuh dimulai dari pemikiran “Ah, deadline-nya masih lama nanti aja deh ngerjainnya”, tau-tau udah mepet deadline aja karena terlalu nyantai.  Duh, kalau udah kaya gitu aku bisa stres sendiri. Ibaratnya kita udah tau kalau sifat ini tuh gak baik, tapi pasti secara gak sadar selalu diulangi terus. Bikin capek sendiri gak sih? Akhirnya aku cari cara gimana caranya bisa ngurangin bahkan ngilangin sifat yang satu ini.

 

Dimulai dari hal yang kecil dan dikerjain dari jauh-jauh hari. 

Biar kerjaan gak numpuk akhirnya aku coba untuk nyicil kerjaanku. Misal aku punya deadline seminggu. Nah, dalam seminggu itu aku cicil tiap harinya, kalau aku harus edit naskah biasanya aku cicil satu atau dua paragraf dalam sehari. Jadi gak langsung dikerjain semua hari itu dan ternyata cara ini buat aku jadi ngerasa lebih ringan. Walaupun nanti pas hari deadline-nya ada yang kurang kerjaanku gak sebanyak yang biasanya. Oh iya, aku juga selalu coba dibawa santai bukan jadi beban. Coba deh ubah olah pikir kita jangan 

“Aduh aku ada kerjaan banyak banget deadline bentar lagi” 

tapi diubah jadi

“Oke, kerjaanku banyak kayanya kalau dicicil sedikit demi sedikit bisa gampang selesai.”

Soalnya yang aku rasain kalau dalam diri kitanya udah ngerasa beban, ditambah sifat penunda kita ini aduh jadinya kerepotan sendiri.

 

Jauh-Jauh dari hal yang bisa buat kita gampang terdistraksi.

Terus aku kalau lagi kerja sebisa mungkin jauh-jauh dari hal yang bisa buat konsentrasiku buyar atau terdistraksi. Paling susah itu ya main handphone. Biasanya kalau udah bosen niatnya buka handphone dulu bentar buat scrolling Twitter eh tau-tau bablas aja. Aku mulai biasain pas lagi kerja handphone aku singkirkan dulu atau bahkan dimatiin, gak pegang handphone dua jam ternyata gak masalah, kok. Terus juga televisi, biasanya aku ganti sama denger lagu biar gak sepi banget kalau lagi kerja. Dengan kaya gini aku lebih konsentrasi dan kerjaanku jadi lebih cepat selesai. 

Nah, kalau kamu sendiri gimana nih? punya sifat penunda juga gak? Bisanya kalau rasa itu udah datang kamu ngatasinnya gimana? Boleh lho sharing di sini.

Biar Badan Tetap Fit Meskipun Duduk Kerja Seharian 👩🏻‍💻

Well, meski kita lagi kerja dari rumah, gak bisa dipungkiri kalau badan ini harus tetap standby depan laptop supaya tetap update tentang kerjaan. Ibaratnya harus tahan berjam-jam buat meeting online, duduk di meja kerja buat nyimak apa yang lagi dibahas. 

Kalau kalian biasanya bisa ngabisin berapa lama di depan laptop nih, bebs? Aku sendiri bisa sampai 8 jam! Bahkan lebih kalau lagi ngejar deadline. Kalau udah kaya gini gak jarang aku suka ngerasa badanku jadi kaku atau seringnya kesemutan.

Ada yang ngerasain hal yang sama juga?

freepik.com

Kalau udah ngerasa badan kaku terus kepala pusing, biasanya aku suka rebahan dulu bentar terus minum yang banyak. Makannya aku selalu sedia air minum ukuran 2 liter di meja kerja. Soalnya,kalau cairan di badan kita cukup, badan jadi lebih rileks sama oksigen di kepala jadi lancar lagi. 

Aku baca-baca di artikel kesehatan, kelamaan duduk lama depan laptop bisa buat bahu sama leher jadi tegang, vertigo bahkan kalau udah parah bisa nimbulin anxiety. Kebayang gak sih? padahal kita cuman duduk doang. Apalagi aku punya riwayat cedera di bahu, duduk kerja seharian di meja kerja kadang buat aku jadi tersiksa.  

Akhirnya aku searching deh, gimana caranya biar tubuh tetap sehat dan postur tubuh tetap oke meksipun harus diem lama di depan meja kerja. Salah satunya rajin strecthing, aku biasanya suka lakuin peregangan ringan aja di kursi. Kaya tarik tangan ke atas tahan selama berapa detik, terus sambil mutar badan secara gantian ke kanan dan kiri. Cara ini ternyata lumayan ampuh buat atasi pundak yang lagi kaku. Posisi duduk juga ternyata ngaruh nih, aku selalu usahain meja kerjaku gak terlalu tinggi atau rendah dari tempat duduk. Jadinya punggungku gak bungkuk yang bakal ngaruh buat postur tubuh.

Kalau udah ngerasa pegal banget konsumsi vitamin 

Vitamin yang aku minum biasanya buat sendi atau tulang dan yang mengandung vitamin C. Gak lupa juga buat sedia cemilan sehat kaya buah atau jus detoks. Kebayang gak sih, kalau gak diimbangi sama makan sehat, yang ada perut kita malah makin buncit karena kurang gerak. 

Nah, kalau kamu sendiri gimana? Punya cara sendiri gak biar badan tetap sehat walaupun duduk seharian selama kerja di rumah? Boleh lho, sharing bareng-bareng di sini. 😉

Menjalani Proses Penerimaan Diri a la Kristi Theresia 🌻

Hi, Bebs! Yuk, kenalan sama Kristi Theresia buat ngikutin cerita self love Kristi 🥰 Eits, yang suka ngikutin Female Daily Network pasti udah familiar sama FD babes ini, dong! 🌻

 

Apa sih Self Love menurut Kristi?

First impression orang pasti dilihat dari fisik. Kebanyakan orang masih melihat kalau rambut lurus pasti lebih cantik dan rapi. Sebenarnya kalau dari lahir rambut kamu emang keriting, nggak usah dipaksa lurus kalau itu menghambat kamu. Tapi kalau suka styling, suka nyatok rambut, ya gapapa. Jadi self love menurut aku sih, lakuin aja yang membuat kamu nyaman dan bahagia. Proses menjadi lebih baik itu nggak sebentar, jangan menyerah di pertengahan. Kalau ngerasa lelah, cari pertolongan. Fokus dan yakin pada diri sendiri 😉

 

Ceritain dong salah satu proses Self Love yang Kristi jalani!

Sebelumnya, aku selalu nurut apa kata orang yang bagus. Rambut aku kan keriting, ibuku maksa ngelurusin rambut aku dengan alasan biar rapi. Awalnya aku mau aja, tapi setelah jadi lurus aku shock dan malah tantrum. Terus tau kan kalau rambut hasil smoothing tuh pas panjang jadi aneh? Nah, rambutku jadi aneh, bahkan aku sedih karena foto ijazah SD aku jelek huhuhu. After effect-nya tuh bisa memakan waktu 5-6 tahun setelah smoothing. Tiap ke salon suka ditanyain, “Rambut hasil smoothing, ya? Kapan smoothing lagi?” Padahal aku nggak mau smoothing lagi. Kembalikan rambut keriting asliku. Tapi pas masuk SMP, kan udah mulai centil. Pertemananku ngajarin biar nyatok rambut terus. Akhirnya pas masuk kelas 2 SMA baru deh ketemu temen yang ngertiin aku. “Rambut lo bagus keriting gini, ngapain dicatok malah ngerusak rambut.” Dari situ aku berhenti nyatok biar nggak ngerusak rambut.

Tapi di situ aku belum ngerti styling rambut yang baik. Pas masuk kuliah, aku balik lagi nyatok biar rambutku rapi. Di sini tuh aku ngerasa percaya diriku turun lagi. Aku menyadari belum paham cara merawat rambut keriting yang tepat. Kemudian setelah lulus kuliah dan masuk Female Daily Network, barulah aku mulai cari tau dari Youtube dan Blog dari luar dan mulai menerapkannya. Oiya, aku juga kepo sama perawatan penyanyi luar, Sabrina Claudio. Hasilnya keliatan lebih rapi, keritingnya ter-define. Dari nyobain DIY hair mask, flaxseed gel sampai hair oil. Ada produk lokal yang aku suka yaitu Kriwil. Akhirnya dari semua proses yang aku jalani, mulai banyak pujian dari luar yang bilang rambut keriting aku bagus dan lucu.

 

Tips Self Love dari Kristi :

  • Yakinkah diri sendiri sesuai dengan apa yang bikin kamu nyaman dan bahagia.
  • Apresiasi orang di sekeliling. Se-simple memuji wajahnya cerah atau outfit yang lagi dipakai lucu.
  • Research boleh, tapi jangan kebanyakan nanti kewalahan. Fokus ke diri sendiri.
  • Cari support system yang baik dan relevan. Kalau ngerasa toxic, mending tinggalin aja.
  • Kadang, bersikap bodo amat atau cuek juga bisa jadi tips self love. Bukan jadi ignorant, tapi yang bertanggung jawab ya 🙂

 

Mengenal diri sendiri pasti butuh proses yang panjang ya, Bebs. Menerima segala kekurangan dan kelebihan bukan cuma untuk orang lain tapi juga berlaku ke diri sendiri, lho! Nah, dalam proses itu sendiri akan ada perubahan. Mungkin dari yang menutup diri menjadi lebih percaya diri dan speak yourself! 💖⁣